Sistem Penanggalan Masehi

kalenderA. Sejarah Penanggalan Masehi

Kaleder Romawi yang telah berlaku berabad-abad lamanya yang berpindah tangan dari bangsa ke bangsa, serta mengalami perubahan-perubahan dan perbaikan yang terus -menerus, menuru tingkat ilmu pengetahuan bangsa yang menerimanya.

Sistem kalender Masehi (Gregorian) yang sekarang digunakan, berakar dari sistem kalender Julian yang merupakan perbaikan sistem kalender (penanggalan) Romawi. Reformasi kalender ini dilakukan Julius Caesar pada tahun 45 SM dengan bantuan seorang ahli matematika dan astronomi Alexandria yang bernama Sosigenes, dengan mempergunakan panjang satu tahun syamsiah = 365,25 hari. Sistem kalender ini kemudian terkenal dengan sistem kalender Julian.

Penanggalan Masehi atau Miladi diciptakan dan diproklamirkan penggunaannya dengan Numa Pompilus pada tahun berdirinya kerajaan Roma tahun 753 SM. Penaggalan ini berdasarkan pada perubahan musim sebagai akibat peredaran semu matahari, dengan menetapkan panjang satu tahun berumur 366 hari. Bulan pertamanya Maret, karena posisi matahari berada di titik Aries itu terjadi pada bulan Maret.

Kemudian pada tahun 46 SM, menurut penanggalan Numa sudah bulan Juni, tetapi posisi matahari sebenarnya baru pada bulan Maret, sehingga oleh Yulius Caesar, penguasa kerajaan Romawi, atas saran dari ahli astronomi Iskandaria yang bernama Sosigenes diperintahkan agar penanggalan Numa tersebut diubah dan disesuaikan dengan posisi matahari yang sebenarnya, yaitu dengan memotong penanggalan yang sedang berjalan sebanyak 90 hari dan menetapkan pedoman baru bahwa satu tahun itu ada 365.25 hari. Bilangan tahun yang tidak habis dibagi empat  sebagai tahun pendek (Basitoh) berumur 365 hari, sedangkan bilangan tahun yang habis di bagi empat adalah tahun panjang  (Kabisat) berumur 366 hari, selisih satu hari ini diberikan pada urutan bulan yang terakhir (waktu itu), yakni bulan Februari. Penanggalan hasil koreksian ini kemudian dikenal dengan Kalender Yulius atau Kalender Yulian.

Kalender Romawi ini hanya berumur 10 bulan yaitu: Martius (Maret), Aprilis (April), Maius (Mei), Junius (Juni), Quintilis (Juli), Sextilis (Agustus), September (September), October (Oktober), November (Nopember), December (Desember). Berkembang di Romawi sebelum Julius Caesar di kota Antium dan sekitar tahun 700 SM terjadi penambahan menjadi 12 bulan. Nama-nama bulan pada waktu itu yaitu: Martius (31), Aprilis (29), Maius (31), Iunius (29), Quintius (31), Sextilis (29), September (29), October (31), November (29), December (29), Ianuarius (29), Februarius (28). Seperti halnya dengan pemberian nama hari, pemberian nama bulan pada tarikh yang kemudian menjadi tarikh Masehi ini ada kaitannya dengan DEWA bangsa Romawi. Contoh: bulan Martius mengambil nama Dewa Mars, bulan Maius mengambil nama dewa Maia dan bulan Junius mengambil nama Dewa Juno. Sedangkan nama-nama Quintrilis, Sextrilis, September, Oktober, November & December adalah nama yang diberikan berdasarkan angka urutan susunan bulan. Quntrilis berarti bulan kelima, Sextilis bulan keenam, september bulan ketujuh, October bulan kedelapan dan December bulan kesepuluh. Adapun nama bulan Aprilis diambil dari kata Aperiri, sebutan untuk cuaca yang nyaman di dalam musim semi.

Baru  kemudian pada waktu Dewan Gereja bersidang yang pertama kalinya pada bulan Januari, maka mulai saat itu bulan Januari ditetapkan sebagai bulan yang pertama dan bulan yang terakhir adalah Desember. Sistem ini dikenal dengan nama sistem Yustinian.

Meskipun sudah diadakan koreksi dan perubahan, namun ternyata kalender Yulian masih lebih panjang 11 menit 14 detik dari titik musim yang sebenarnya, sehingga sebagai akibatnya kalender itu harus mundur 3 hari setiap 400 tahun.

Pada tahun 1582 ada hal yang menarik perhatian, yaitu saat penentuan wafat Isa Al-masih, yang diyakini oleh orang-orang Masehi bahwa peristiwa itu jatuh pada hari Minggu setelah bulan purnama yang selalu terjadi segera setelah matahari di titik Aries (tanggal 21 Maret). Tetapi pada waktu itu mereka memperingatinya tidak lagi pada hari Minggu setelah terjadi bulan purnama setelah matahari di titik Aries, namun sudah sudah beberapa hari berlalu.

Hal demikian mengetuk hati Paus Gregorius XIII untuk mengadakan koreksi terhadap system penanggalan Yustinian yang sudah berlaku agar sesuai dengan posisi matahari yang sebenarnya.

Atas saran Klafius (ahli perbintangan), pada tanggal 4 Oktober 1582 Paus Gregorius XIII memerintahkan agar keesokan harinya tidak dibaca 15 Oktober 1582 dan ditetapkan bahwa peredaran matahari dalam satu tahun itu 365.2425 hari, sehingga ada ketentuan baru, yaitu angka tahun yang tidak habis dibagi 400 atau angka abad yang tidak habis dibagi 4 adalah tahun Basithah (365 hari). Serta ditetapkan bahwa tahun kelahiran Isa al-Masih dijadikan sebagai tahun pertama.

Dengan demikian setiap 4 tahun merupakan satu siklus (1461 hari). Sistem penanggalan ini dikenal dengan Sistem Gregorian. System Gregorian inilah yang berlaku sampai sekarang ini.

Setiap tahun ada 12 bulan, yaitu Januari, Februari, Maret, April, Mei, Juni, Juli, Agustus, September, Oktober, November, Desember. Bulan ke 1, 3, 5, 7, 8, 10, dan 12 masing-masing berumur 31 hari, sedang lainnya berumur 30 hari, kecuali bulan ke 2 (Februari) bermur 28 hari pada tahun Basithah (pendek) dan berumur 29 hari pada tahun Kabisat (panjang)

B. Perhitungan Tahun Masehi

1.      Tahun Sideris (Tahun Bintang)

Sebagaimana telah diketahui bahwa tahun Syamsiah/Masehi itu didasarkan pada peredaran semu matahari pada ekliptiknyasepanjang tahun. Matahari bergeser disepanjang ekliptika itu di antara bintang-bintang yang bertaburan sepanjang lingkaran ekliptika matahari itu. Gugusan-gugusan bintang itu dinamai dengan zodiak atau buruj. Sesuai dengan namanya, maka sebagian dari bintang-bintang itu terdiri dari nama-nama hewan (zoo=hewan). Ekliptika matahari tersebut dibagi atas 12 zodiak yang besarnya masing-masing zodiak adalah 300 yang ditempuh oleh matahari dalam waktu sebulan, dengan arah pergeseran pada ekliptika adalah dari barat ke timur, atau berlawanan dengan putaran semu hariannya, yaitu dari Timur ke Barat.

Jika salah satu di antara bintang-bintang pada lingkaran ekliptika ini kita ambil sebagai titik permulaan bergesernya matahari, maka tatkala matahari itu kembali lagike titik permulaan tadi, berarti matahari telah menempuh penuh sekali putar pada lingkaran ekliptika yang besarnya 3.600 bintang, lamanya 365,25636 hari = 365 hari 6 jam 9 menit 9 detik.

2.      Tahun Tropis (Tahun Musim)

Menurut penelitian para ahli Astronomic telah mengetahui bahwa titik Aries (Titik musim bunga) yaitu salah satu di antara dua titik perpotongan lingkaran ekliptika dengan equator langit, melakukan pergeseran pada lingkaran ekliptika dengan yang lamanya 26.000 tahun skali putar penuh. Jadi satu tahun ditempuh hanya 0’50’’ saja.pergeseran ini disebut pressessi titik Aries. Sebabnya karena titik Aries itu berputar dengan arah Timur ke Barat (Positif), sedangkan matahari bergeser dengan arah Barat ke Timur (Negatif), maka titik Aries pun bergeser seolah-olah menyongsong kedatangan matahari, maka titik tempat berimpitmya matahari dengan titik Aries tidak tetap, melainkan bergeser pula sejauh 0’0’50’’ = 0,01396 pada busur ekliptika tiap tahun dengan arah positif. Maka waktu yang berlangsung antara dua kedudukan matahari yang sama dan berturut-turut terhadap titik Aries adalah:

360                 x 365,25636 hari = 365,24220 hari

360+0,01396

= 365 hari, 5 jam 48 menit 46 detik.

Jadi perbedaan panjang tahun dengan tahun tropis = 365,25636 hari – 365,24220 hari = 0,001416 hari = 20 menit 23 detik setiap tahun. Inilah yang yang menjadi kacaunya Yulian 5 Jam 48 menit 46 detik. Jadi perbedaan panjang tahun Syderis dengan tahun tropis = 365,25636 hari – 365,24220 hari = 0,001416 hari = 20 menit 23 detik setiap tahun. Inilah yang menjadi kacaunya tahun Yulian, yang kemudian diperbaiki oleh Greogorius XIII setelah 16 abad lamanya.

C.     Sistem Perhitungan Penanggalan Masehi

Melakukan perhitungan untuk menentukan hari dan pasaran untuk tiap-tiap awal bulan masehi. Perhitungan untuk mencari hari dan pasaran ini dapat dilakukan dengan beberapa cara; Antara lain:

1.       Ketentuan Umum

a.       1 tahun masehi = 365 hari (basithoh), februari = 28 hari atau 366 hari (kabisat), februari = 29 hari.

b.      Tahun kabisat adalah bilangan tahun yang habis dibagi 4 (misalnya 1992, 1996, 2000, 2004), kecuali bilangan abad yang tidak habis dibagi 4 (misalnya 1700, 1800, 1900, 2100 dst), selain itu adalah basithoh

c.       1 siklus = 4 tahun (1461 hari).

d.      penyesuaian akibat anggaran Gregorius sebanyak 10 hari sejak 15 oktober 1582 M serta penambahan 1 hari pada setiap bilangan abad yang tidak habis dibagi 4 sejak tanggal tersebut, sehingga sejak tahun 1900 sampai 2099 ada penambahan koreksi 13 hari (10 + 3).

2.      Menghitung Hari dan Pasaran

Menghitung hari dan pasaran pada tanggal 1 januari suatu tauhn dengan cara:

a.         Tentukan tahun yang akan dihitung

b.         Hitung tahun tam, yakni tahun yang bersangkutan dikurangi satu.

c.         Hitung berapa siklus selama tahun tam tersebut, yakni interval (tahun tam : 4)

d.         Hitung berapa tahun kelebihan dari sejumlah siklus tersebut

e.         Hitung berapa hari selama siklus yang ada, yakni siklus x 1461 hari

f.          Hitung berapa hari selama tahun kelebihan tersebut, yakni kelebihan tahun x 365 hari atau 1 tahun = 365 hari, 2 tahun = 730 hari, 3 tahun = 1095 hari, 4 tahun = 1461 hari.

g.         Jumlahkan hari-hari tersebut dan tambahkan 1 (tanggal 1 januari)

h.         Kurangi dengan koreksi Gregorian, yakni 10 + … hari

i.           Jumlah hari kemudian dibagi 7, selebihnya dihitung mulai hari sabtu atau 1 = sabtu, 2 = ahad, 3 =senin, 4 = selasa, 5 = rabu, 6 = kamis, 7 = jum’at, 0 = jum’at

j.           Jumlah hari kemudian dibagi 5, selebihnya dihitung mulai pasaran kliwon atau 1 = kliwon, 2 = legi, 3 =pahing, 4 = pon, 5 = wage, 0 = wage.

D.    Contoh Perhitungan

Tanggal 1 januari 2004 M

Waktu yang telah dilalui = 2003 tahun, lebih 1 hari atau 2003 : 4 = 500 siklus, lebih 3 tahun, lebih satu hari.

500 siklus                   = 2003 tahun x 1461 hari         = 730500 hari

3 tahun                        = 3 x 365 hari                     = 1095     hari

1 hari                                                                           = 1           hari

Jumlah                                                                         = 731596 hari

Koreksi Gregorius      = 10 + 3                                   = 13         hari

Jumlah                                                                    = 731583 hari

731583 : 7 = 104551, lebih 6 = kamis, (dihitung mulai sabtu)

731583 : 5 = 146316, lebih 3 = Pahing, (dihitung mulai kliwon)

Jadi tanggal 1 januari 2004 jatuh pada hari kamis pahing.

Setelah hari dan pasaran pada tanggal 1 januari pada suatu tahun sudah diketahui, maka untuk menentukan hari dan pasaran pada tanggal 1 bulan-bulan berikutnya, dapat digunakan jadwal berikut ini, tetapi harus diketahui tahun yang dicari itu tahun kabisat atau basithoh. Berikut jadwal yang dimaksud.

Bulan

Basithoh

Kabisat

Hari

Pasaran

Hari

Pasaran

JanuariFebruariMaretApril

Mei

Juni

Juli

Agustus

September

Oktober

November

Desember

1

4

4

7

2

5

7

3

6

1

4

6

1

2

5

1

1

2

2

3

4

4

5

5

1

4

5

1

3

6

1

4

7

2

5

7

1

2

1

2

2

3

3

4

5

5

1

1

Tag:, ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: